IMG-20240209-WA0003

Pemkab Batola Targetkan Kabupaten Layak Anak Tingkat Nindya


Rapat Koordinasi Gugus Tugas KLA Kabupaten Barito Kuala dipimpin Sekdakab Ir. H. Zulkipli Yadi Noor, M.Sc. Pertemuan tersebut dalam rangka memenuhi kembali persiapan penilaian KLA Barito Kuala padaTahun 2023 mendatang dimana penilaian akan mulai pada bulan Maret 2024.

Sebelumnya, Penilaian Tahun 2022 Batola berhasil meraih peringkat Madya yang naik setelah dua tahun berturut-turut di tingkat Pratama Kamis, (2/11/2023) di Aula Mufakat Marabahan.

Zulkipli berharap penilaian ke depan akan lebih meningka dan lebih berprestasi dari sebelumnya.  “Harap kita di tahun 2023 mendatang kita akan lebih meningkat lagi dari Madya ke Nindya, kita berusaha mencapai Nindya. Mencapai hasil yang lebih baik, kita pertahankan dan yang belum kita perbaiki untuk persiapan penilaian 2023. Tolak ukur yang  diberikan oleh kementrian bisa kita penuhi dan ke depannya harus lebih bagus sehingga ke depan Barito Kuala berpredikat Kabupaten Layak Anak, “pungkasnya.

Sekdakab selaku ketua gugus tugas Kabupaten Layak Anak di Barito Kuala mengatakan, penilaian untuk mengukur bagaimana daerah peduli terhadap hak anak. Zulkipli juga tegaskan Kabupaten Layak Anak (KLA) bukan hanya tugas dari pemerintah daerah namun tugas semua pihak untuk mendukung pemenuhan hak anak kepada 92.987 jiwa jumlah anak di Batola atau 29% dari jumlah penduduk Batola.

Adapun 24 indikator kabupaten kota layak anak yang harus dipenuhi Batola yaitu terdiri dari klaster kelembagaan, hak sipil kebebasan, lingkungan keluarga pengasuhan alternatif, kesehatan dasar kesejahteraan, pendidikan, pemanfaatan waktu luang, kegiatan budaya dan perlindungan khusus oleh gugus tugas KLA Batola yang terdiri dari SKPD, DWP, TP PKK Kabupaten, Kecamatan, Forum Anak Daerah, BNNK, BKPRMI, Kwarcab Barito Kuala dan stakeholder lainnya.

Lebih baru Lebih lama

Iklan

نموذج الاتصال